Anies Baswedan Melawan

Anies Ditekan, Anies Melawan

Oleh: Tony Rosyid
Pengamat Politik (Direktur Graha Insan Cendikia dan Ketua FASS Jabodetabek)

Anies BaswedanDi manapun negara, pasti berat bila berseberangan dengan penguasa dan taipan. Berani sedikit, posisi bisa dilengserkan. Apalagi kalau salah kelola anggaran, atau main perempuan. Tak jarang ada yang dibiarkan jadi “sandra” atau malah “tahanan”. Kadang-kadang tanpa proses persidangan. Alasannya: makar dan negara terancam. “Klise”. Apalagi kalau bawa-bawa istilah anti-pancasila dan anti-kebhinekaan, makin sempurnalah sebuah tuduhan.

Ketua-ketua partai dan para pimpinan daerah seringkali tak luput dari bidikan. Sikap represif ini ada sejak zaman Orde Lama (Orla), Orde Baru (Orba), dan sampai sekarang secara turun-temurun diwariskan. Hanya beda kadar dan ukuran. Ada yang sembunyi-sembunyi dengan beragam kemasan, ada pula yang terang-terangan. Malah ada yang cenderung dipertontonkan.

Apakah tindakan represif ini juga dirasakan Gubernur dan Wagub DKI, Anies Rasyid Baswedan dan Sandiaga Shalahudin Uno?

Kabar yang banyak beredar, Anies juga sering jadi target dan pernah ditekan. Anies takut? Semula memang banyak pihak meragukan. Anies dianggap tak punya ketegasan, apalagi berada di bawah ancaman. Lelaki yang dibesarkan di Jogja dengan tata krama dan sopan santun ala Jawa ini tak punya wajah garang. Dibanding gubernur sebelumnya, tentu kalah seram. Vokal suaranya tak lantang. Lebih nampak sebagai pemikir yang mengumbar senyuman.
BACA SELENGKAPNYA “Anies Baswedan Melawan”

Jokowi Diktator?

Mosok Sih Presiden Jokowi Bisa Jadi Diktator?

Oleh : Hersubeno Arief  (Konsultan Media dan Politik)

Jokowi disifatkan diktatorAnda percaya orang seperti Presiden Jokowi bisa menjadi diktator?

Kalau melihat penampilannya rasa-rasanya sih tidak mungkin ya. Jauh panggang dari api.

Penampilannya sangat sederhana, murah senyum, bersahabat, senang blusukan, dekat dengan rakyat.

Saking dekat dan akrabnya dengan rakyat, dalam salah satu kunjungan ke Mandailing Natal, Sumatera Utara,   Presiden Jokowi sempat bagi-bagi makanan ringan yang jadi bekalnya di perjalanan.

Presiden yang duduk dalam mobil, dengan santainya melempar-lemparkan makanan ke warga yang menyambut dan mengelu-elukan di sepanjang jalan.
BACA SELENGKAPNYA “Jokowi Diktator?”

Sentilan Kyai Hasan tentang Memilih Pemimpin

Sentilan-sentilun ‘Politik’ Kyai Hasan

Catatan Dari Istiqlal

Dalam berbagai kesempatan pertemuan di Pondok Gontor, Pak Kyai Abdullah Syukri sering mengingatkan para santri untuk tidak buta politik, dengan mengutip pesan M. Natsir kepada K.H. Imam Zarkasyi berikut ini.

“Seorang kyai itu harus tahu politik, tetapi tidak boleh berpolitik praktis”.

Pesan tersebut tetap dijaga sampai sekarang. Oleh karena itu Pimpinan Gontor tidak pernah berpolitik praktis. Inilah yang membedakan Pondok Gontor dengan pondok pesantren lain.

Mengapa Gontor tidak berpolitik praktis? Sebab Pondok Gontor lebih mementingkan kepentingan umat daripada kepentingan pihak (partai) tertentu. Artinya, Pondok Gontor tidak akan berafiliasi kepada partai, ormas, atau golongan tertentu. Hal ini sejalan dengan falsafah “Pondok Modern Gontor di atas dan untuk semua golongan”.
BACA SELENGKAPNYA “Sentilan Kyai Hasan tentang Memilih Pemimpin”