Mualaf Pancasila

Selamat Datang Para Mualaf Pancasila, Marhaban!

Oleh : Hersubeno Arief (Konsultan Media dan Politik)

Mualaf adalah sebuah kata merujuk kepada nonmuslim yang berpindah keyakinan menjadi Islam. Kata yang berasal dari bahasa Arab itu telah diserap dalam bahasa Indonesia. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) disebut sebagai “orang yang baru masuk Islam”.

Dalam agama Kristen mereka disebut sebagai domba-domba yang tersesat dan kembali berkumpul dengan gembalanya, Yesus Kristus. Intinya adalah mereka yang baru beriman dan kembali ke jalan kebenaran.

Terminologi dalam agama tersebut sangat pas untuk menggambarkan fenomena menarik yang tengah terjadi di Indonesia sepanjang perhelatan Pilkada DKI 2017.

Prosesnya tidak mendadak sontak, tapi lumayan panjang. Diawali dari sebelum masa kampanye, menjadi sangat ramai saat kampanye berlangsung dan imbasnya masih terus terjadi hingga saat ini. Momentumnya kian menaik bersamaan dengan peringatan hari lahirnya Pancasila 1 Juni.
BACA SELENGKAPNYA “Mualaf Pancasila”

Ahok dan Karma Pengkhianatan

Ketulusan yang Tersakiti itu Melahirkan Karma

Oleh: Nanik Sudaryati (wartawan senior)

Prabowo dan Akok sekeluarga

Karma atau apalah bahasa kalian, saya hanya ingin menulis sebuah kisah di mana saya menjadi saksi dari sebuah pengkhianatan. Saya tidak akan menulis detail, saya akan persingkat saja.

Ketika dulu Jokowi sudah mulai dilirik Bu Mega, persoalan muncul karena PDIP hanya punya 11 kursi (kalau tdk salah) di DPRD DKI, jadi tidak bisa mendafatar sendiri . Perlu 4 kursi lagi.

Jokowi yang tidak begitu mengenal orang politik dan tidak punya uang untuk memberi mahar partai politik, akhirnya menghubungi Hasjim Djojohadikusumo yang tak lain adalah adik Prabowo Subianto, untuk mendukungnya karena Gerindra punya 6 kursi.
BACA SELENGKAPNYA “Ahok dan Karma Pengkhianatan”

HTI, Jokowi dan Taxi Online

Hizbut Tahrir Indonesia, Jokowi dan Taxi Online

Oleh : Hersubeno Arief  (Konsultan Media dan Politik)

Apa kalkulasi dan target politik pemerintahan Jokowi mengajukan pembubaran Hizbut Tahrir Indonesia (HTI)?

Dari sisi hukum perdebatannya bisa sangat panjang. Namun dari sisi perubahan sosio-demografis dan sosio-politis jawabannya menjadi sangat sederhana.

Jokowi dan orang-orang di pemerintahannya, terutama beberapa orang dekatnya gagal memahami adanya sebuah perubahan besar. Dalam bahasa anak muda sekarang “gagal paham.”

Di era digital yang segala sesuatunya berubah sangat cepat, pemahaman dan adaptasi terhadap perubahan itu sangat penting. Sebuah keniscayaan, hukum alam yang tidak bisa ditentang.

Setidaknya ada tiga penyebab mengapa Jokowi dan beberapa pembantu dekatnya seperti Luhut Binsar Panjaitan gagal paham.

Pertama, cultural shock generasi digital immigrant.

Kedua,kegagalan memahami perubahan prinsip owning ke sharing.

Ketiga, kegagalan memahami sosio-demografis dan politis umat Islam.
BACA SELENGKAPNYA “HTI, Jokowi dan Taxi Online”